India Terus Tarik Investor Ke Sektor Pelabuhannya

India Terus Tarik Investor Ke Sektor Pelabuhannya

India telah membuat langkah maju dalam menarik lebih banyak investor untuk mendukung pengembangan sektor pelabuhannya dengan menyederhanakan kerangka peraturannya.

Yakni, Kabinet Persatuan yang diketuai oleh Perdana Menteri Shri Narendra Modi telah menyetujui amandemen terhadap Perjanjian Konsesi Model (MCA) yang bertujuan untuk membuat proyek pelabuhan lebih ramah investor dan membuat iklim investasi di sektor ini lebih menarik.

Kesepakatan yang diubah tersebut dimaksudkan untuk menyelesaikan permasalahan yang tertunda dalam proyek Partisipasi Masyarakat (PPP) Swasta di sektor yang diakumulasikan selama 20 tahun terakhir karena beberapa ketentuan dalam MCA yang ada.

Amandemen telah selesai setelah konsultasi ekstensif dengan para pemangku kepentingan, kata pemerintah.

Revisi tersebut mencakup menyediakan rute keluar kepada pengembang dengan cara melakukan divestasi saham mereka hingga 100 persen setelah selesai 2 tahun sejak tanggal operasi komersial.

Di bawah penyediaan lahan tambahan kepada pemegang konsesi, sewa lahan telah berkurang dari 200 persen menjadi 120 persen dari tingkat tarif yang berlaku untuk lahan tambahan yang diusulkan.

Selain itu, pemegang konsesi akan membayar royalti atas basis “per MT kargo / TEU” yang akan diindeks ke variasi WPI setiap tahunnya.¬†Ini akan menggantikan skema pengisian royalti sekarang yang sama dengan persentase pendapatan kotor, yang dikutip saat penawaran, dan dihitung berdasarkan plafon tarif normatif awal yang ditentukan oleh Otoritas Tarif untuk Pelabuhan Utama (TAMP).

“Ini akan membantu menyelesaikan keluhan lama dari operator Private Private Participation (PPP) yang ditunggu-tunggu bahwa bagian pendapatan dibayarkan dengan tarif langit-langit dan potongan harga diabaikan. Masalah yang terkait dengan penetapan biaya penyimpanan oleh TAMP dan pengumpulan pangsa pendapatan atas biaya penyimpanan yang telah melanda banyak proyek juga akan tersingkir, “kata pemerintah dalam sebuah rilis.

Ketentuan yang ditujukan untuk meningkatkan kelayakan finansial proyek dengan memfasilitasi tersedianya dana jangka panjang berbiaya rendah, penggantian sengketa dan pengantar portal keluhan juga telah digabungkan.

Pengaturan pemantauan telah diperkenalkan juga untuk menjaga laporan status berkala proyek. Pelabuhan utama di India mencatat pertumbuhan tahun-ke tahun dari 3,46 persen dari bulan April sampai November 2017, kata Kementerian Pengiriman India.

Seperti diketahui, pelabuhan menangani 439,66 juta ton kargo selama periode tersebut, dibandingkan dengan 424,96 juta ton yang tercatat pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Sembilan pelabuhan termasuk Kolkata, Paradip, Visakhapatnam, Chennai, Cochin, Mangalore Baru, Mumbai, Jawaharlal Nehru Port Trust (JNPT) dan Kandla mencatat pertumbuhan positif.

Pertumbuhan tertinggi didaftarkan oleh Pelabuhan Cochin (17,93 persen), diikuti oleh Paradip (13,13 persen), Kolkata – termasuk Haldia – (12,64 persen), New Mangalore (7,07 persen) dan JNPT (5,69 persen).