Sebanyak 94 Kapal Besar Hilang Sepanjang 2017

Sebanyak 94 Kapal Besar Hilang Sepanjang 2017

Ada 94 total kerugian yang dilaporkan di seluruh dunia pelayaran pada tahun 2017, turun 4 persen tahun ke tahun, menurut Allianz Global Corporate & Specialty SE (AGCS) Tinjauan Keselamatan & Pengiriman 2018.

Laporan menunjukkan bahwa kerugian pengiriman yang besar telah menurun lebih dari sepertiga (38%) selama dekade terakhir dan bahwa tren penurunan berlanjut ke 2017, menandai kerugian terendah kedua dalam 10 tahun setelah 2014.

Namun, Allianz menekankan bahwa tenggelamnya tanker minyak Sanchi dan dampak malware NotPetya pada logistik pelabuhan menggarisbawahi bahwa sektor pelayaran sedang diuji oleh sejumlah tantangan risiko tradisional dan yang muncul.

Klaim asuransi relatif tidak berbahaya, mencerminkan desain kapal yang ditingkatkan dan dampak positif dari kebijakan manajemen risiko dan peraturan keselamatan dari waktu ke waktu,” kata Baptiste Ossena, Pemimpin Produk Global Hull & Marine Liabilities, AGCS.

Namun, karena penggunaan teknologi baru pada kapal meningkat, kami berharap dapat melihat perubahan dalam lingkungan kehilangan maritim di masa depan. Jumlah klaim yang lebih teknis akan bertambah – seperti insiden cyber atau cacat teknologi – di samping kerugian tradisional, seperti tabrakan atau pembumian. ”

Laporan ini menemukan bahwa hampir sepertiga kerugian pengiriman pada 2017, 30 kapal, terjadi di wilayah laut Cina Selatan, Indochina, Indonesia, dan Filipina, naik 25% setiap tahun, didorong oleh aktivitas di perairan Vietnam. Daerah ini telah menjadi hotspot kerugian global besar selama dekade terakhir, yang memimpin beberapa komentator media untuk melabelinya “Segitiga Bermuda baru”.

Cuaca, laut yang sibuk dan standar keselamatan yang lebih rendah di beberapa rute domestik, telah diidentifikasi sebagai faktor kerugian besar.

Di luar Asia, Laut Mediterania Timur dan wilayah Laut Hitam adalah hotspot kerugian besar kedua (17) diikuti oleh Kepulauan Inggris (8). Ada juga 29% peningkatan tahunan dalam insiden pengiriman yang dilaporkan di perairan Lingkar Arktik (71), berdasarkan analisis AGCS.

Kapal kargo (53) menyumbang lebih dari separuh dari semua kapal yang hilang secara global pada tahun 2017. Penangkapan ikan dan kehilangan kapal penumpang menurun dari tahun ke tahun. Operator masal menyumbang lima dari 10 total kerugian terbesar yang dilaporkan oleh GT. Penyebab paling umum dari kerugian global tetap mengalami penurunan (tenggelam), dengan 61 tenggelam pada tahun 2017. Runtuh / terdampar di peringkat kedua (13), diikuti oleh kerusakan mesin / kegagalan (8).

Jumat hari paling banyak insiden

Terlebih lagi, analisis menunjukkan bahwa Jumat adalah hari paling berbahaya di laut – 175 kerugian 1.129 total kerugian yang dilaporkan telah terjadi pada hari ini selama dekade terakhir.

Kesalahan manusia masih merupakan masalah besar. Data bisa membantu.
Diperkirakan 75% hingga 96% kecelakaan pengiriman melibatkan kesalahan manusia. Itu juga di belakang 75% dari 15.000 klaim asuransi industri asuransi kelautan dianalisis oleh AGCS – biaya USD 1,6 miliar.

Kesalahan manusia terus menjadi penyebab utama insiden,” kata Kapten Rahul Khanna, Kepala Konsultasi Risiko Kelautan Global, AGCS.

Dukungan sisi pantai yang tidak memadai dan tekanan komersial memiliki peran penting dalam keamanan maritim dan eksposur risiko. Jadwal yang ketat dapat berdampak buruk pada budaya keselamatan dan pengambilan keputusan. ”

Penggunaan data dan analisis yang lebih baik dapat membantu. Industri perkapalan menghasilkan banyak data tetapi dapat menggunakannya dengan lebih baik, menghasilkan temuan dan peringatan real-time, Khanna percaya.

Dengan menganalisis data 24/7, kami dapat memperoleh wawasan baru dari perilaku awak dan nyaris kehilangan yang dapat mengidentifikasi tren. Industri pelayaran telah belajar dari kerugian di masa lalu tetapi analisis prediktif bisa menjadi perbedaan antara perjalanan yang aman dan bencana. ”

Berdasarkan laporan, kebakaran kapal besar, aturan emisi, perubahan iklim dan pengiriman otonom menimbulkan tantangan risiko baru. Penanggung berharap untuk melihat lebih banyak kerugian dari insiden cyber dan cacat teknologi.