Transparansi Kebijakan Daur Ulang Kapal Diluncurkan

Transparansi Kebijakan Daur Ulang Kapal Diluncurkan

Pemilik kapal, bank dan organisasi amal termasuk Inisiatif Pelayaran Berkelanjutan dan Forum nirlaba untuk Masa Depan meluncurkan Prakarsa Transparansi Perihal Kapal pada tanggal 7 Maret di Hamburg.

Inisiatif ini muncul sebagai respons terhadap kurangnya transparansi mengenai kebijakan daur ulang kapal yang mengarah pada praktik buruk dan bahaya kesehatan, keselamatan dan lingkungan yang terkait.

Yakni, undang-undang yang ada, mekanisme penegakan hukum dan standar yang disepakati secara internasional tidak diterapkan secara konsisten atau dapat dielakkan, sementara pemilik yang mematuhi peraturan tidak diberi imbalan atas usaha mereka.

Inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan transparansi dalam rantai nilai daur ulang kapal global dengan memfasilitasi pengungkapan sukarela praktik daur ulang dan data terkait oleh pemilik kapal, dan untuk mendukung penggunaan informasi ini oleh pemilik kargo, investor dan pemangku kepentingan keuangan untuk membuat keputusan yang lebih baik.

“Kami melihat peningkatan tingkat transparansi sebagai tuas kunci untuk perubahan dalam daur ulang kapal. Jika pemilik kapal berbagi praktik mereka maka itu meningkatkan kesadaran akan apa yang terjadi, memberi tekanan pada pemain bawahan dan memungkinkan pelanggan dan pemilik memberi penghargaan atas kinerja yang baik. Pada akhirnya, ini akan menghasilkan hasil sosial dan lingkungan yang lebih baik yang sangat penting untuk daur ulang kapal, “kata Stephanie Draper, Chief Change Officer, Forum for the Future,.

Penandatangan awal SRTI adalah A.P. Moller Maersk, Hapag-Lloyd, Wallenius Wilhelmsen, Perusahaan Navigasi China dan Norden; pemangku kepentingan keuangan Standard Chartered Bank, Nykredit dan GES; dan klasifikasi masyarakat Lloyd’s Register.

“Kapal daur ulang adalah usaha yang berbahaya. Industri ini ditandai dengan meluasnya penggunaan praktik sub-standar dan kurangnya akses terhadap informasi mengenai kebijakan dan praktik pemilik kapal. Oleh karena itu, sulit bagi pemilik kargo, investor dan aktor masyarakat sipil untuk mengetahui praktik daur ulang kapal apa yang ada. Prakarsa Transparansi Rekonstruksi Kapal merupakan respons yang sangat baik untuk mengatasi kesenjangan informasi ini, “kata John Kornerup Bang, Head, Sustainability Strategy, Maersk,.

“Hapag-Lloyd sangat menganjurkan semua pemain dan pesaing untuk mendukung transparansi penuh dan berkontribusi pada tingkat lapangan bermain saat harus melakukan daur ulang kapal. Mencari solusi berkelanjutan untuk daur ulang kapal hijau tidak hanya berdampak positif bagi kesejahteraan dan kewarasan pekerja yang terkena dampak, tetapi juga untuk lingkungan kita, “Anthony Firmin, COO, Hapag-Lloyd, mengatakan.

“Inisiatif ini sangat membantu setiap investor yang menginginkan wawasan tentang pertanyaan daur ulang kapal yang sangat kompleks. Dengan informasi penting mengenai tingkat perusahaan, inisiatif ini akan memungkinkan investor untuk menilai secara lebih baik risiko dan peluang terkait, “kata Kepala ESG di Nykredit, Søren Larsen.

Kelompok ini dikatakan bekerja sama dengan para pemangku kepentingan untuk mengembangkan seperangkat kriteria pengungkapan bersama dan platform online independen yang mudah digunakan dimana pemilik kapal dapat berbagi informasi penting yang dapat diakses oleh investor, pelanggan dan masyarakat luas.

Tujuan Organisasi

Tujuannya adalah untuk membawa organisasi lain dari seluruh industri ke dalam inisiatif, termasuk pemilik kapal, pemilik kargo, pembeli tunai dan pemodal.

Dari total 835 kapal yang dibongkar secara global pada tahun 2017, 80,3 persen atau 543 kapal komersial besar menuju laut tiba di pantai pasang surut di Bangladesh, India dan Pakistan, data yang diberikan oleh Platform Peletakan Kapal Peledak NGO.

Pemilik Yunani bertanggung jawab atas jumlah kapal tertinggi yang terjual ke pangkalan Asia Selatan pada 2017 dengan total 51 kapal, sementara pemilik Jerman, termasuk bank dan dana kapal, melepaskan 50 kapal dari total 53 yang dijual untuk pembongkaran, Platform kata.